ARTIKEL TENTANG KEJUJURAN

Artikel Kejujuran
Arti sebuah kejujuran, Manfaat sebuah kejujuran: Jujur itu mujur

Seorang sales representative gelisah karena penyelewengan yang selama ini dia lakukan. Sebagaimana biasa dilakukan oleh teman- temannya, ia pun merasa tidak enak jika tidak melakukannya.

Sebagai orang lapangan, ia biasa melakukan berbagai manipulasi, dengan cara me-mark up beberapa nota pengeluaran maupun nota pembelian. Bon BBM yang mestinya hanya 10 liter, ia naikkan menjadi 20 liter.

Pengeluasran biaya makan yang hanya 10 ribu ia menjadi 15 ribu. Ketika ditugaskan berbelanja barang untuk keperluan kantor, ia selalu meminta penjual menuliskan nilai yang lebih dari harga yang semestinya. Atau meminta nota kosong untuk ia tulisi harga yang ia suka.

Suatu ketika setelah mendapatkan uang hasil manipulasi tersebut, ia teringat akan istri dan anak-anaknya di rumah. Ia
menyempatkan diri membeli makanan kesukaan mereka (istri dan anaknya).

Ketika tiba di rumah, istri dan anaknya menyambut kedatangannya dengan penuh suka cita.
Malam itu mereka makan dengan menu istimewa yang baru dibelinya itu. Sebelum
menyantap makanan, istrinya meminta anaknya yang berusia tujuh tahun untuk memimpin doa sebelum makan yang sudah ia pelajari di SD.

Dan dengan polos anaknya berdoa, “Ya, Alloh Kami mengucap syukur atas rejeki yang engkau berikan kepada papa.

Kami terima berkat makanan ini dengan mengucapkan syukur kepada Mu , ya Alloh.”

Doa anaknya yang polos itulah yang membuat ia merasa gelisah. Ia merasa berdosa karena telah mencemarkan keluarganya dengan uang yang diperolehnya dengan cara yang tidak halal.

Daripada terus menerus memberikan nafkah yang tidak halal kepada keluarganya, ia memutuskan untuk mengakhiri penyelewengan yang selama ini dilakukannya. Tidak cukup sampai di situ, hati nuraninya terganggu ketika ia tahu dari seseorang tentang arti sebuah pertobatan.

“Pertobatan tidak cukup dengan hanya sebuah penyesalan. Tapi harus disertai dengan penyelesaian atau rekonsiliasi dengan pihak-pihak yang pernah dirugikan, begitu katanya.

Setelah terbuka dan berunding dengan istrinya, ia berdoa bersama dan mendapatkan dukungan dari istrinya untuk berterus terang dan mengakui perbuatannya di hadapan pemimpinnya, apa pun resikonya.

Ketika ia mengaku, bosnya sangat terkejut mendengar pengakuannya. “Sebenarnya saya sudah tahu bahwa banyak
karyawan saya yang melakukan penyelewengan seperti itu. Tapi.
diantara mereka semua karyawan saya yang tidak jujur itu, hanya kamu yang berani jujur dan mengakuinya di depan saya,”
kata bosnya.

Setelah pengakuannya itu, bukannya dipecat, melainkan ia malah diangkat menjadi orang kepercayaan bosnya. Wah,
ternyata jujur itu mujur….

Sudahkah anda menjadi orang yang jujur..?

About these ads

5 Tanggapan

  1. This excellent website certainly has all the info Iwanted about tthis subject
    and didn’t know who to ask.

  2. o

  3. ini judulnya apa ya?

  4. terima kasih….

  5. nice artikelnya gan…..

Berikan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d blogger menyukai ini: